alangalangkumitir

Javanese Manuscripts

MEMAYU HAYUNING PRIBADI


 

— 01 —

Ing samubarang gawe aja sok wani mesthekake, awit akeh lelakon kang akeh banget sambekalane sing ora bisa dinuga tumibane. Jer kaya unine pepenget, “menawa manungsa iku pancen wajib ihtiyar, nanging pepesthene dumunung ing astane Pangeran Kang Maha Wikan”. Mula ora samesthine yen manungsa iku nyumurupi bab-bab sing durung kelakon. Saupama nyumurupana, prayoga aja diblakakake wong liya, awit temahane mung bakal murihake bilahi.

Terjemahan bebas :

Di segala hal jangan terlalu bisa (sok tau) untuk memastikan, sebab banyak kejadian yang sangat buaaanyak sekali penyabab faktor kejadiannya yang bisa menyebabkan hal yang tak terduga efek samping dari hal tersebut. Seperti sebuah kata kata bijak yang pernah ada,”(bahwa) yang disebut manusia itu memang kewajibannya untuk selalu berusaha, akan tetapi kepastian adalah (tetap) selalu di tangan Tuhan yang Maha Tau”. Jadi, tidak semestinya kalau manusia itu mengetahui perihal perihal yang belum terjadi, kalaupun dapat (kesempatan) untuk mengetahuinya sebaiknya tidak diberitahukan kepada setiap orang secara jelas dan gamblang, sebab ketika digunakan untuk keperluan yang tidak baik akan mencelakakan yang memberi tahukan dan yang diberitahu (yang mengunakan untuk keperluan tidak baik).

— 02 —

Sabar iku ingaran mustikaning laku, jumbuh karo unine bebasan: “Sabar iku kuncining swarga”, ateges marganing kamulyan. Sabar, lire momot kuwat nandhang sakehing coba lan pandadaraning ngaurip, nanging ora ateges gampang pepes kentekan pengarep-arep. Suwalike malah kebak pengarep-arep lan kuwawa nampani apa bae kang gumelar ing salumahe jagad iki.

Terjemahan bebas :

Bertingkah laku dengan mengedepankan kesabaran itu ibaratkan sebuah hal yang sangat indah dalam sebuah kehidupan, sama seperti sebuah perkataan yang umum diucapkan : “(berlaku) sabar itu adalah “jalan utama” untuk mendapatkan “jalan surga”, yang dimaksud disini adalah ketentraman dan kedamaian (dalam menjalani kehidupan)”. Sabar, adalah “seperti” kemampuan untuk membawa segala macam percobaan dalam menjalani kehidupan yang akan bisa untuk mendewasakan diri. (akan tetapi kesabaran itu) juga bukan berarti tidak mempunyai pengaharapan di kerenakan “tidak berdaya lagi” untuk berjuang demi sebuah harapan, Lawan katanya (adalah) malah terlalu besar dalam sebuah harapan dan (berharap) seolah olah mampu untuk mendapatakan apa saja yang ada di dunia ini (tanpa disertai rasa mawas diri dan kesabaran).

— 03 —

Kahanan donya iki ora langgeng, tansah owah gingsir. Yen sira kebeneran katunggonan bandha lan kasinungan pangkat, aja banjur rumangsa “Sapa sira sapa ingsun” tansah ngendelake panguwasane tumindak degsura marang sapadha-padha. Elinga yen bandha iku gampang ilang (sirna). Pangkat sawayah-wayah bisa oncat.

Terjemahan bebas :

(ketahuilah) Keadaan di dunia ini tidak ada yang tetap abadi, selalu berubah dan bergerak, Jikalau dirimu kebetulan “mempunyai” harta kekayaan dan “sedang menjabat” (jabatan/berpangkat dalam sebuah pekerjaan) jangan terus merubah kebiasaan dengan tidak menghargai orang lain (menganggap remeh orang lain), selalu mengedepankan (kemampuan) kekuasaan nya untuk berbuat se-mau gue kepada setiap orang tanpa mau menghiraukan orang lain, Ingat (kepastian dari Sang Pencipta) kalau kekayaan itu gampang sekali jalan nya untuk hilang, Jabatan sewaktu waktu juga bisa tidak kita jabat lagi (sebab jabatan itu adalah titipan).

— 04 —

Saiba becike samangsa wong kang lagi kasinungan kabegjan lan nampa kabungahan iku tansah eling gedhe ngucap syukur marang Kang Peparing. Awit elinga yen tumindak kaya mangkono mau kejaba bisa ngilangi watak jubriya uga mletikake rasa rumangsa yen wong dilairake ing donya iku sejatine mung dadi lelantaran melu urun-urun tetulung marang sapadha-padhane titah, mbengkas kasangsaran, munggahe ngreksa hayuning jagad.

Terjemahan bebas :

Sebaiknya selalu dilakukan ketika orang yang lagi mendapatkan “keberuntungan” dan mendapat “kebahagiaan” itu selalu tetap ingat dan selalu mengucapkan rasa syukur kepada yang Maha Mamberi. Selalu ingatlah (kepada kesabaran / “kebijaksanaan”/ “jalan utama menuju surga”) jika selalu melakukan berbuat seperti itu, selain bisa untuk menghilankan watak sombong juga bisa menerangkan pada diri kita sebuah rasa perasaan ikut merasakan perasaan bahwa manusia itu di lahirkan di alam dunia fana ini sebenarnya cuman menjadi “jalan” atau sebab untuk selalu menolong dan membantu kepada semua hal yang menjadi ciptaan Sang Semesta. (selalu) memberatas segala kesusahan/kesengsaraan jikalau diteruskan menjadi besar (akibat dilakukan terus menerus) adalah merawat dan memelihara kedamaian Dunia.

— 05 —

Aja sok ngendel-endelake samubarang kaluwihanmu, apamaneh mamerake kasugihan lan kapinteranmu. Yen anggonmu ngongasake dhiri mau mung winates ing lathi tanpa bukti, dhonge pakarti kaya mangkono iku ngengon awakmu dadi ora aji. Luwih prayoga turuten pralampitane tanduran pari. Pari kang mentes mesthi tumelung, kang ndhongak mracihnani yen kothong tanpa isi.

Terjemahan bebas :

Janganlah selalu menonjol nonjolkan segala macam kelebihan anda, apalagi selalu memamerkan kekayaan dan kepandaian anda, hasilnya perbuatan seperti itu hanya membuat dirimu menjadi cibiran orang lain dan dianggap ga penting gitu hloo…. lebih baik ikutilah perilaku dari tumbuhan padi (wet paddy bahasa linggis nya… hehehehehehe), padi yang berisi pasti merunduk (maksudnya munkin adalah mengedepankan sopan dan santun), padi yang belum merunduk menandakan bahwa padi tersebut kosong tanpa isi pada bulir padinya (kesombongan sebenarnya adalah keinginan untuk selalu diakui orang lain tanpa adanya penghargaan kepada orang lain).

— 06 —

“Rumangsa sarwa duwe” lan “sarwa duwe rumangsa” iku yen ditulis genah mung diwolak-walik bae, nanging surasane jebul kaya bumi karo langit. Sing kapisan nuduhake watak ngedir-edirake, wengis satindak lakune (polahe), yen nggayuh pepinginan ora maelu laku dudu, samubarang pakarti nistha ditrajang wani. Dene sing kapindho pakartine tansah kebak welas asih, wicaksana ing saben laku, rumangsa dosa samangsa gawe kapitunane liyan.

Terjemahan bebas :

Merasa selalu mempunyai (segala hal) dan selalu “merasa” memiliki perasaan (terhadap banyak hal), itu kalau ditulis jelas hanya cuman di bolak balik saja, akan tetapi sebenarnya artinya berbeda jauh ibaratkan bumi dan langit. (arti) Kata yang pertama menjelaskan watak yang selalu menonjolkan, (sifat) bengis dalam segala perbuatannya, jikalau ingin mencapai sebuah keinginan selalu mengunakan berbagai macam cara, semua perbuatan yang tecela pun dilakukannya untuk mendapatkan keinginan nya. Sedang yang kedua artinya adalah penuh dengan belas kasih, (mengutamakan) kebijaksanaan di setiap perilaku, merasa berdosa jikalau melakukan perbuatan yang membuat orang lain tersakiti/kecewa/sedih/rendah diri.

— 07 —

Nadyan wesi iku kanyatane pancen atos, ewa semono yen wis ketrajang ing taiyeng ya bakal entek gripis. Semono uga tumraping wong kang kataman rasa meri, atine mbaka sethithik uga bakal gripis, awit rumangsa yen awake tansah apes, saengga kelangan greget lan lumuh makarya. Wusanane pepes atine kentekan pengarep-arep.

Terjemahan bebas :

Walaupun besi itu pada kenyataan nya memang keras, akan tetapi jikalau sudah “terkena” karat ya bakalan menipis habis. Begitu juga yang berlaku pada manusia yang terkena persaan iri hati, hatinya sedikit demi sedikit bakalan menipis, selalu merasa bahwa dia selalu tidak mendapatkan keberuntungan, sehingga kehilangan semangat dan daya juangnya untuk bekerja dan berkarya, hasilnya akhirnya hatinya menjadi kecil dan kehabisan harapan (dalam membangun impian-nya).

— 08 —

Yen sira sacara badaniyah lan rohaniyah tetep kepingin bagas kuwarasan, tansah elinga rong prakara iki :

Terjemahan bebas :

Jikalau anda secara badaniah dan rohaniah (ingin) tetap mendapatkan kesehatan dan kesalamatan, selalu ingatlah dua perkara ini :

— a —

Tansah jaganen sakehing samubarang kang nedya sira lebokake ing tutuk, dithinthingi luwih dhisik apa bakal gawe rusaking raga apa ora.

Terjemahan bebas :

Selalu untuk menjaga/mencermati segala hal yang sifatnya informasi yang kita terima dari orang lain, dicermati dan ditimbang lebih dahulu kebenaran dari informasi tesebut, sehingga kita tidak salah dalam mempercayai sebuah informasi yang di berikan kepada kita, sebab kesalahan dalam mendapatkan informasi bisa menyebabkan kita menjadi (berbuat) salah dan menyimpang.

— b —

Kulinakna mikir luwih dhisik samubarang kang arep sira wetokake saka tutuk. Lire pikiren luwih dhisik klawan mateng apa kang bakal sira wetokake iku ora malah gawe kuceming awakmu dhewe, nglarani atining liyan apa ora. Dene yen ora ana paedahe luwih becik aja kok kojah amrih ora nandhang piduwung.

Terjemahan bebas :

Biasakan untuk berpikir lebih dulu tentang segala hal yang akan anda ungkapkan. Inti pointnya adalah pikirkanlah lebih dahulu dengan sebaik baiknya apa yang akan anda sampaikan, jangan sampai penyampaian anda membuat anda tidak disukai orang lain dikarenakan penyampaian anda membuat sakit hati orang lain, maka sebaiknya pertimbangkan lah dahulu segala sesuatunya. Jikalau tidak ada manfaat nya (bagi kita dan orang lain), lebih baik jangan (diteruskan) sebab bila diteruskan akan mendapatkan caci maki dari orang lain.

— 09 —

Digedhongana dikuncenana kayangapa, nanging wong iku yen wis tinakdir tekan janjine utawa ajale, mangsa bakal wurunga. Iki maweh peling marang kita, yen kita manungsa mono ing atase badan lan umure dhewe ora kuwasa. Apamaneh sing mung wujud barang sampiran kayadene drajad, semat lan pangkat, kaluhuran, kasugihan, lan kalungguhan. Mula saka iku aja kibir, jubriya lan aja sok dumeh. Awit isih ana panguwasa liya (Gusti Allah) kang luwih kuwasa.

Terjemahan bebas :

(walau bagaimana pun) Cara bersembunyi nya, akan tetapi setiap orang itu kalau sudah di kodratkan dan sudah datang nya “waktu” dari kodrat tersebut (atau pun) ajal (waktu kematian), tidak akan dapat dihindari. (contoh seperti) hal ini memberikan sebuah peringatan kepada kita (semua), kalau manusia itu tidak mempunyai kuasa terhadap badan (pertumbuhan tubuh manusia) dan umur (nyawa manusia). Apalagi yang berbentuk barang (diluar tubuh manusia) yang hanya merupakan sebuah titipan contohnya seperti derajat, pangkat yang tinggi, (penilaian orang lain terhadap) keluhuran (perbuatan kita), kekayaan/harta benda, dan posisi penting (yang dia miliki). Oleh sebab itu janganlah takabur (berpikir semuanya mampu dilakukan sendiri), sombong terhadap kemampuan yang dimiliki dan memandang rendah orang lain yang tidak mengerti, Sebab masih ada penguasa segalah hal ( Sang Semesta) yang lebih berkuasa terhadap hal apa pun.

— 10 —

Ngombe lan memangan yen tanpa taker lan tanpa pilih-pilih iku pancen bisa nekakake bilahi. Mula nyandhet ubaling kepinginan ngombe lan memangan kang kaya mangkono mau wis ateges sawijining pamarsudi nyegah karusakaning jiwa lan raga. Wondene sranane kang prayoga yaiku pasa sing mengku ancas pupur sadurunge benjut, nyingkiri sadurunge kesandhung bilahi.

Terjemahan bebas :

Mempercayai sebuah informasi jikalau tidak ditimbang dan diteliti (terlebih dulu) pasti akan bisa menyebabkan bencana (diakibatkan kesalahan pemahaman kita). Oleh sebab itu menahan diri untuk tidak gampang terpikat pada sebuah informasi yang tidak jelas kebenarannya, sudah termasuk cara dalam mencegah kesalahan kita dalam berpikir dan bertindak. Oleh sebab itu gunakan lah cara yang baik untuk mendapatkan sebuah informasi (yang benar), (cara tersebut adalah) menahan diri untuk tidak gampang mempercayai sebuah informasi (ketika kita sendiri tidak bisa/mampu membuktikan nya), memperbanyak informasi (wawasan yang lain) sebelum kita mempercayai informasi tersebut, (melakukan perbuatan untuk) tidak mempercayai sebuah informasi ketika kita mempertimbangkan dengan masak yang disertai alasan alasan yang jelas bahwa informasi tersebut akan menjerumuskan kita kepada sebuah hal yang salah.

— 11 —

Kamulyan lan kanikmataning uripe wong-wong kang sugih dituku mawa tangising rakyat kang mlarat.

Terjemahan bebas :

(ingatlah bahwa) Kemakmuran dan sebuah rasa nyaman (dan kenikmatan) seperti yang dirasakan orang orang yang kaya tersebut (sebenarnya adalah) di dapat dari memeras jerih payah rakyat yang buaaaanyak di bawah batas ambang kemiskinan.

— 12 —

Kang kinaran janma kang wis kadunungan cipta kang wening iku, yaiku sapa kang wis temen-temen mantep pangidhepe marang Gusti Kang Murbeng Dumadi. Wong kang kaya mangkono mau samangsa nindakake pakarti apa ta apa tansah linambaran ati kang sarwa tepa tulus, kabeh-kabeh amung akarana Allah. Ora cilik ati, gedhene ngrasa owel ing kalane wohing panggawene mitunani awake dhewe. Nanging bisa gawe raharjane sesamaning dumadi. Kosokbaline wong kang nindakake pangibadah nanging isih ndarbeni pepinginan supaya diweruhana lan digawokana dening liyan, iku pratandha yen pangidhep lan pangibadahe durung akarana Allah.

Terjemahan bebas :

Yang disebut manusia yang sudah mendapatkan “kedewasaan yang sejati”, yaitu adalah manusia yang benar benar (secara jasmani dan rohani) menghadap pada jalan Ilahi (jalan kebenaran) (jalan kebahagian Abadi) (jalan yang sudah di kodratkan oleh Tuhan yang Menciptakan segala hal). Manusia yang seperti itu adalah adalah manusia yang mengerjakan segala dengan hati tulus, kesemuanya (pekerjaan dan perilaku manusia tersebut) hanya karena kecintaan nya kepada Sang Semesta/ Sang Pencipta Segala Hal/ Allah/ Tuhan. Tidak pernah (merasa) berkecil hati, kalau pun (merasa) kecewa, hal itu disebab kan karena perilaku dirinya sendiri yang dia anggap mengecewakan. (akan) Tetapi sebenarnya hasil perbuatannya bisa membuat “perbaikan” (perubahan kearah yang baik) yang bisa dirasakan oleh semua hal/bentuk sesama ciptaan Sang Maha Pencipta. Kebalikannya (adalah) manusia yang menjalakan (memamerkan) segala perbuatan – perbuatan baiknya disebabkan karena ingin dipuji/dihargai oleh orang lain, itu adalah tanda bahwa manusia tersebut melakukan segala hal bukan kerena kecintaan nya kepada Sang Maha Pemberi.

— 13 —

Pambudidayanira manembah marang Pangeran iku prayogane aja sira anggo sarana ngalab tumuruning peparinge, nanging mligiya nindakake panembah mung saka niyat manembah. Awit wong kang nyenyadhong sihing Pangeran sarana laku panembah kathik banjur nyata kaleksanan panyuwune, ing adat wong mau banjur dadi kethul kawaspadane marang kaluhuran lan keagungane Kang Murbeng Dumadi. Aran isih begja yen ora banjur dadi wong jubriya seneng nyepelekake marang sesamaning dumadi.

Terjemahan bebas :

Melakukan segala hal yang bersifat mendekatkan diri kepada Sang Pencipta itu sebaiknya jangan “hanya” dipakai untuk supaya keinginan mu terpenuhi/tercapai, tetapi (sebaiknya) lakukan lah hal tersebut (mendekatkan diri kepada Sang Pencipta) hanya karena anda ingin merasa dekat dengan Sang Pencipta. Sebab biasanya orang yang “hanya” meminta keinginan-nya saja kepada Sang Pencipta dengan “jalan” meminta terus menerus (hanya dikarenakan keuntungan pribadi), kemudian terkabul/terlaksana keinginan-nya, biasanya orang tersebut menjadi meremehkan (menganggap gampang/menggampangkan) segala hal tentang ketentuan dan kebikjaksana-an Sang Pencipta. (bisa) Disebut masih (ber)untung (sebab cuman menganggap segala hal mudah) jika tidak orang tersebut bukan cuman menganggap segala hal mudah akan tetapi malah terjerumus pada sikap sombong senang meremehkan kepada segala hal ciptaan dari Sang Pencipta.

— 14 —

Ana sawenehing wong kang duwe penganggep menawa nyenyuwun sihing Allah iku ora ana gawene. Awit Gusti Allah iku adil lan Maha Wuninga saengga ora bakal peparing marang wong kang ora pantes nampa ganjaran. Nanging wong mau sajak lali yen Gusti Allah mono Maha Welas lan Maha Asih. Uga ana sawenehing wong kang ora precaya marang anane Gusti Allah, presasat uga ora pracaya marang anane dhewe dene nganti awake lair ana ing donya. Nanging yen wong mau nandhang reribed lan nalare wis pantog, adate tuwuh osiking atine yen Pangeran iku ana malah banjur disesuwuni.

Terjemahan bebas :

Ada sebagian komunitas (orang) yang mempunyai anggapan bahwa meminta pertolongan Sang Pencipta Segala Hal itu tidak ada gunanya (tidak ada manfaatnya). Disebabkan Sang Pencipta itu Maha Adil dan Maha Mengerti sehingga tidak akan memberikan/mengabulkan “permintaan” manusia manusia yang tidak pantas untuk diberikan/dikabulkan permohonan nya. Akan tetapi sepertinya orang orang seperti itu sepertinya lupa kalau Sang Pencipta Segala Hal tersebut Maha (ber)Belas dan Maha (peng)Asih. Ada juga sebagian komunitas (orang) yang tidak percaya kepada adanya Sang Pencipta Segala Hal, (hal itu sama saja) seperti tidak mempercayai kepada “perjalanan” dia sendiri sampai dia dilahirkan kedalam alam fana ini. Akan tetapi biasanya orang orang seperti itu bila terkena masalah dan pikirannya sudah buntu, biasanya malah tumbuh dari dalam hatinya kalau “Sang Maha Penguasa Segala Hal” itu ada dan kemudian malah memohon “sesuatu” kepada Nya.

— 15 —

Wong kang kulina ngeningake ciptane kang resik ing wayah esuk, lawas-lawas banjur bisa ngeningake ciptane ing wayah bengi uga, lan sangsaya lawas maneh bisa ngeningake cipta ing wayah apa bae lan ing ngendiya bae. Nanging sabarang pratingkah iku bisa dadi pakulinan manawa katindakake kanthi ajeg, sarana panglantih kang tumemen lan ora bosen. Klawan mangkono sabarang kang maune rinasa rekasa lan abot, bakal sirna. Mangkono ora ana bedane yen kita kepingin nanem wiji kautaman, iya kudu kita gladhi tanpa bosen.

Terjemahan bebas :

Orang yang terbiasa berlatih mengheningkan cipta kepada focus yang “murni” pada saat hatinya tenang, setahap demi setahap dan dilalui dengan tekun dan terus menerus, (kemudian) dikeranakan kebiasaan yang dilatihnya, orang tersebut akan bisa mengheningkan cipta juga disaat hati kalut dan bingung, dan ketika “bisa” (melakukan mengheningkan cipta disaat hati kalut dan bingung) kemudian terbiasa yang disebabkan dilatih secara terus menerus, maka orang tersebut akan “bisa” mengheningkan cipta dimana saja dan dalam kondisi apa pun. Sebab semua “hal itu” (mengheningkan cipta) adalah sebuah “cara” yang harus dilakukan berulang ulang dan dijadikan sebuah kebiasaan, sebuah cara berlatih (dengan) bersungguh sungguh dan menghilangkan sebuah “rasa” bosan (pada diri kita). Dengan cara tersebut semua hal yang tadinya terasa sulit dan berat akan hilang/musnah. Kesemuanya itu tidak ada bedanya kalau kita ingin berbuat sebuah hal yang “luhur” (baik), haruslah dengan cara berlatih terus menerus menghilangkan rasa/perasaan bosan (pada diri kita).

— 17 —

Yen pinuju wayah wengi langite terang banjur tumengaa ing tawang, kita bakal nyipati saperangane gelaring alam, abyoring langit kang sumilak sinebaran lintang-lintang pating krelip, gedhe cilik kaya wis sengadi tinata panggonane, angin sumilir ngobahake kekayonan lan gegodhongan kang ngandhut aruming gandane kekembangan. Sing kaya mangkono sayekti bisa nuwuhake rasa pangrasa tentrem ing ati kita. Nanging luwih saka iku, apa sing kaya mangkono mau ora ngosikake kita tumrap kaluhuraning Kang Maha Agung kang wus mranata sakabehing mau ?

Terjemahan bebas :

Ketika disaat malam hari kemudian kita melihat ka angkasa yang terang (diterangi berbagai bintang), kita akan melihat sepenggal dari penampak-an alam, gemerlap langit yang diterangi oleh banyaknya bintang bintang yang berkedip, (bintang) besar (dan) (bintang) kecil seperti sudah tertata tempatnya, angin (berhembus) sepoi sepoi menggerakkan pepohonan dan dedaunan yang membawa harumnya bau berbagai macam bunga. Yang seperti itulah sebenarnya yang bisa menimbulkan sebuah rasa perasaan yang tentram di dalam bathin kita. Akan tetapi lebih dari itu, apa hal seperti itu tadi bisa menggerakkan kita terhadap ke agungan Yang Maha Agung yang sudah menata segala hal tersebut?

———————————————————————————————————-

Alang Alang Kumitir

9 Comments

  1. jkm

    sak derengipun matur suwun sanged bilih saged nguri-nguri budaya leluhur, lan nyuwun ngapunten bilih kulo nembe puniko nyaosi komentar sak leresipun kulo wongsal wangsul bikak situs puniko.
    punopo malih priyayi ingkang wonten DPR puniko mawos “memayu hayuning pribadi” utawi mawos sedoyo kagungan alang-alang kumintir negoro mboten kados sak puniko saged luwih tentrem ayem namung buru hawa nafsu kemawon. salam rahayu wilujeng saking kulo.nuwun

  2. susanto projo

    Piwulang menika estu sae tumrap kita sedaya, langkung2 ingkang remen luru ngelmu piwulang .batin. Nuwun (blog kula dereng wonten isinipun tasih bodho)

  3. Rasta Ngurah Agung

    Nuwun Saya pengemar panjenengan Ki Alang-alang,saya sedang mencari terus mencari pencerahaan tentang Kebathinan,almarhum Kakek saya pernah bilang bakale wong jawa lali karo jawane,meski saya bukan jawa tulen namun saya lahir kecil dan dibesarkan dalam lingkungan kejawen,sungguh terima kasih atas artikel-artikelnya,yang membuka wawasan,dimana selama ini saya hanya mendapatkan sepotong-sepotong tentang wewarah/kaweruh,dan berasal dari mulut ke mulut,kitab-kitab tersimpat rapat dibalik tembok keraton,sebagian lari ke Leiden,lalu kita menjadi orang ling-lung,mogol (setengah matang) dalam tindak ragu setengah-setengah.dengan artikel panjenengan yang diterjemahkan dalam latin sangat memudahkan apa-apa yang dulu saya terima dari sawargi kakek saya,dalam merangkai simbol,dan gambar sepotong-sepotong menjadi utuh,perlu disebarluaskan kepada generasi muda,supaya mereka tahu kita memiliki budaya adi luhung,tingkat pemahaman diri yang tidak kalah dengan bangsa manapun.maka akan terwujud bangga dadi wong jawa

  4. KangBoed

    *lirik kiri*.. makasih banyak mas sudah berkenan memasukkan nama saya dan dianggap sahabat.. sungguh sungguh satu kehormatan besar dari Kang Mas Kumitir… hehehe… kalau boleh… yayaya… kalau boleh… belakangnya bukan b mas Kumitir yang baik tapi d…:mrgreen:
    Salam Sayang
    Salam Rindu untukmu😆

  5. Narti

    suatu ilmu yang sangat bagus yang bisa di cerna dari setiap kata2 yang tertulis ,,,aku sangat suka sekali dengan ALANG-ALANG KUMITIR,, semua yang dikupas di sini sangat bermakna dan menjadi pelajaran yang bisa diterapkan dalam kehidupan sehari-hari

  6. KangBoed

    hehehe… mas titip iklan yaaaa.. maaf…:mrgreen:
    Salam Sayang
    Salam Rindu untukmu..😆
    http://kangboed.wordpress.com/2009/06/01/krisis-multi-dimensi/

  7. kangBoed

    tulisan yang sangat bagus… ajaran yang sangaaat dalam… sungguh dalaaam maknanya…. dalam mengaji diri menahan nafsu…. pambudi yang luar biasa…. seperti ilmu padi…. semakin berisi semakian merunduk…. ruaaaar biasssaaaaa…. tetap Diam dalam segala gerak…
    Salam Sayang….
    Salam Taklim….
    Salam Hormat….

  8. Hebat ternyata leluhur Qta itu. aq salut atas mereka. Hal ini bagus untuk bekal kehidupan anak cucu qta

Trackbacks

  1. KItab Negara Kertagama « ANGKERS

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: